Molen Walikota Pangkalpinang Gelar Rakor Bersama Kementerian Dalam Negeri

Teks Foto:Molen Walikota Pangkalpinang Gelar Rakor Bersama Kementerian Dalam Negeri(Foto Humas)
Teks Foto:Molen Walikota Pangkalpinang Gelar Rakor Bersama Kementerian Dalam Negeri(Foto Humas)
Teks Foto:Molen Walikota Pangkalpinang Gelar Rakor Bersama Kementerian Dalam Negeri(Foto Humas)
Teks Foto:Molen Walikota Pangkalpinang Gelar Rakor Bersama Kementerian Dalam Negeri(Foto Humas)

KUPASONLINE.COM–Walikota Pangkalpinang, Maulana Aklil sapaan akrabnya Molen menggelar Rapat Koordinasi bersama Kementerian Dalam Negeri terkait perkembangan inflasi global, Rabu (03/05/2023).

Gelar rakor tersebut dihadiri oleh Wali Kota Pangkalpinang, Asisten Perekonomian Dan Pembangunan, Kepala OPD Terkait,
Kodim dan Polres Pangkalpinang dan
Kepala BPS Kota Pangkalpinang.

Bacaan Lainnya

Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian dalam sambutannya mengatakan, “Pada perkembangan inflasi global, inflasi Indonesia pada peringkat 145 dari 186 negara di dunia sebesar 4,33 persen. Inflasi Indonesia peringkat 8 dari 20 negara G-20 jika diurutkan berdasarkan inflasi terendah per-Maret 2023”, ujarnya.

Baca juga  Pemkot Pangkalpinang Lakukan Rotasi Jabatan yang baru, Radmida Dawan Jabat Staf Ahli Bidang Kemasyarakatan dan SDM

Menteri Tito menambahkan, jika tingkat inflasi di Negara ASEAN diurutkan berdasarkan inflasi terendah per-Maret 2023 berada pada peringkat 6 dari 11 Negara ASEAN. Inflasi terendah ialah Negara Brunei Darussalam sebesar 1,2 persen. Sedangkan inflasi tertinggi di ASEAN adalah Negara Laos sebesar 40,97 persen disusul Myanmar sebesar 19,55 persen.

“Sesuai arahan bapak Presiden Jokowi, pengendalian inflasi tidak hanya dilakukan melalui kebijakan fiskal di Bank Indonesia. Pengetatan, kemudian menaikkan atau menurunkan suku bunga, pengendalian inflasi juga dilaksanakan melalui sinergitas dan kerjasama instansi pusat dan daerah dalam Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) yang di koordinir oleh Menteri Dalam Negeri”, ungkapnya.

Berdasarkan sejumlah survey, Menteri Tito menyebut tingkat kepuasan masyarakat terhadap kinerja pemerintahan di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo di klaim meroket hingga mencapai 78,5 persen.

Baca juga  Berhasil Tarik Ikan Berbobot 5,17 Kg, Handika Dari Bank Sumsel Babel Raih Kemenangan Lomba Mancing

“Klaim tersebut didasarkan pada hasil survey yang dilakukan oleh indikator politik Indonesia, dimana capaian tersebut merupakan persentase tertinggi dalam kurun waktu sembilan tahun terakhir”, terangnya.

Salah satu alasan kuat, tambah Tito, atas tingginya tingkat kepuasan publik tersebut adalah keberhasilan pemerintah dalam menekan laju inflasi, di tengah tren kenaikan yang terjadi di banyak negara di dunia.

Dalam rapat koordinasi tersebut, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menyampaikan bahwa ada 10 kota dengan inflasi terendah di Indonesia. Adapun Kota Pangkalpinang menjadi kota dengan inflasi yang paling rendah se-Indonesia sebesar 2,78 persen.

“Inflasi tertinggi di Kotabaru, Kalimantan Selatan sebesar 6,75 persen. Sedangkan inflasi terendah terjadi di Kota Pangkalpinang Kepulauan Bangka Belitung sebesar 2,78 persen”, jelasnya.

Baca juga  PPID Utama Kota Pangkalpinang Tandatangani Komitmen Bersama se-Provinsi Babel

Sementara itu,Wali Kota Pangkalpinang, Dr. H. Maulan Aklil dalam sambutannya Mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah berjibaku mengendalikan inflasi di Kota Beribu Senyuman.

“Alhamdulillah sekali lagi di bulan April ini kita inflasi terendah se-Indonesia 2,78. Ini berkat kerja keras berdarah-darah kawan-kawan OPD kita, kawan-kawan Forkopimda, stakeholder terkait yang sudah berjibaku melakukan kegiatan-kegiatan dalam rangka inflasi kita ini terkendali dengan baik. Kita mengucapkan terima kasih kasih untuk kawan-kawan semua”, tuturnya.

Molen meminta untuk tetap waspada menghadapi musim kemarau ini, karena akan mempengaruhi juga tingkat inflasi di Kota Pangkalpinang.

“Kita tetap memonitor dari sekarang sampai Idul Adha terkait ketersediaan stok tersebut, sekali lagi kawan-kawan Disperindag, kawan-kawan OPD terkait tetap memonitor perkembangan harga-harga, bukan hanya daging saja tetapi semua bahan-bahan pokok lainnya”, tegasnya.

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *